Mau Nikah Aja Kok Binggung

179 views

Waktu itu pacar saya cuma kerja jadi supervisior di salon, merangkap bagian pembukuan dan keuangan. Ah, cuma salon kecil gajinya juga kecil cuma satu juta. Padahal Ia sarjanan lulusan Universitas swasta ternama di Jakarta. Ia kerja mulai jam sembilan pagi sampai jam sepuluh malam. Justru saya mengharagi karena  Ia bekerja dengan riang dan percaya diri.

mau nikah kok binggung

Mau Nikah Aja Kok Binggung

Saya sendiri waktu itu cuma kerja jadi kolektor di perusahaan perkreditan elektronik, nagih cicilan konsumen harian. Gaji saya cuma satu juta lima ratus ribu rupiah pas kalo nyampe target, kalo kagak nyampe target  ya penghasilan saya cuma sekitar satu juta seratus ribu rupaih. Bayar cicilan motor aja lima ratus rebu, belum bensin sekitar tiga ratus ribu karena setiap hari keliling nagih konsumen dari pagi sampe sore, malah kadang sampe malam hari. Beda tipis sama tukang ojek, cuma saya gantengan dikit dari tukang ojek.

Suatu kali saya ajak Ia bicara, duduk di bangku panjang depan warteg. Saya bilang  “nikah yuk, tapi saya nga punya apa-apa, saya cuma punya niat.” Waktu itu saya punya duit satu juta lima ratus rupiah hasil bayaran jasa bikin web orang. Trus saya bilang “saya cuma punya duit satu juta yang lima ratus buat cadangan. Ini duit kalo dipake makan enak sekita dua sampai tiga hari abis, dan saya nga tau bisa dapat duit segede ini lagi. Nah kamu tinggal pilih, ini duit buat nikah atau buat makan enak?” Ia milih buat nikah. Duit satu juta lima ratus ribu rupiah itu cukup buat ngurus nikah tujuh ratus ribu rupiah, sisanya buat beli cincin nikah tapi satu biji doang.

Saat nikah nga dirayain sama sekali, waktu nikah juga cuma berdua. Bapak saya nga setuju karena saya belum mapan, Ibu mertua lagi diseberang pulau  dan ngga terjangkau sinyal telepon, sedih? nggak. Saya mah biyasa aja. Setelah nikah cuma ada duit lima puluh ribu rupiah. Kami beli es campur di ciming, tukang es legedaris di pasar jumat. Beberapa bulan setelah kami menikah, Ibu mertua pulang ke Jakarta dan nyuruh pernikahan kami dirayakan, semua biyaya ditanggung. Tapi saya nolak, saya mah biar kere nga pernah minta. Kalo minjem mah sering.

Lah kamu yang main Adsense, punya bikin keahlian web, punya tv sege gaban, tidur empuk pake springbed, kebeli motor nija, pake hp android, mau nikah aja kok binggung? nunggu apa lagi bro? tunjukin kejantananmu dengan mengajak kekasihmu menikah. Oh iya bro ini hasil ketikan saya, tapi tulisan ini saya dapet dari tetangga sebelah. kalo mas bro atau mba bro mau tau versi aslinya klik Mau nikah kok binggung. Tq ya telah mampir di thepleng.com.

Gambar Gravatar
Wong ndeso yang berusaha untuk berbagi informasi yang menarik dan tentunya dapat memberi manfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *